Scroll untuk baca artikel
Example floating
Example floating
BERITA

Negosiasi Jadi Sarana Penyelamatan Pilot Susi Air

×

Negosiasi Jadi Sarana Penyelamatan Pilot Susi Air

Sebarkan artikel ini
Kapolda Papua, Irjen Pol Mathius Fahkiri, S.I.K
Example 468x60

Paraparatv.id | Jayapura | Kapolda Papua Irjen Pol. Mathius Fakhiri, S.I.K mengatakan bahwa pihaknya tengah melakukan upaya penyelamatan terhadap Pilot Susi Air yakni Capt. Philips Max Mehrtens dengan mengedepankan sistem Negosiasi.

Hal tersebut ia ucapkan saat ditemui oleh Insan Pers seusai kegiatan Serah Terima Jabatan 3 Kapolres Jajaran Polda Papua yang dilaksanakan siang tadi, Jumat (17/2) di Mapolda Papua Koya Koso.

Pilot Susi Air yang berkebangsaan Selandia Baru tersebut diketahui hingga kini masih bersama Kelompok Kriminal Bersenjata Pimpinan Egianus Kogoya yang dimana secara terang-terangan diungkapkan oleh Kelompok tersebut melalui Video serta foto yang dibagikannya melalui media.

Kapolda Papua menyampaikan, terkait penyelamatan Pilot yang disandera, pihaknya memakai 2 cara untuk memonitor pergerakan Kelompok Egianus yakni dengan menurunkan anggota dilapangan serta menjalin komunikasi dengan para tokoh.

“Melalui para tokoh tersebut yang kami upayakan agar terjalin komunikasi serta negosiasi agar kami dapat mengetahui apa saja yang diinginkan kelompok tersebut dan agar kami selalu mengetahui kondisi serta keadaan Pilot itu sendiri,” ungkapnya.

Irjen Pol. Mathius Fakhiri juga menambahkan bahwa Atase Selandia Baru yang kemarin hendak menemui pihaknya juga mempercayakan hal ini kepada TNI-Polri dengan harapan bahwa masyarakatnya tersebut dapat kembali dengan selamat dan sehat.

“Tentunya ini juga menjadi tanggung jawab kami sebagai pihak Keamanan dan akan kami upayakan secara ekstra maksimal serta kehati-hatian agar semuanya berjalan dengan baik dan lancar. Ini juga membutuhkan dukungan dari semua pihak terlebih masyarakat sekitar,” ujarnya.

Selain itu, ia juga menerangkan bahwa pihaknya hingga kini masih berusaha mendalami perkuatan para Kelompok Kriminal tersebut dengan maksud memutus logistik yang dibutuhkan mereka dalam hal ini senjata beserta amunisinya.

“Tidak hanya upaya dalam pembebasan Pilot yang kami fokuskan, tetapi kami juga berupaya dalam meminimalisir adanya pergerakan Kelompok Kriminal Bersenjata yang kita tau sendiri bahwa hal yang paling mereka butuhkan yakni Senjata dan Amunisi oleh karena itu kami akan waspada dan tidak akan kami biarkan hingga lolos ketangan mereka,” tutupnya.*(redaksi)

Example 300250
Example 120x600

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *